Tuesday, July 22nd, 2014
Terbaru
Home » Umum » Cara Memarahi Anak dengan Bijak

Cara Memarahi Anak dengan Bijak

Cara Memarahi Anak dengan Bijak

Flexmedia – Mendidik anak dengan memarahi mereka ternyata juga membutuhkan teknik khusus. Salah memarahi anak bisa berdampak fatal kepada perkembangan psikologi mereka.

Politikus Zannuba Arifah Chasof mengatakan tak haram jika orang tua merasa marah. Menurutnya, orang tua berhak marah kepada anak untuk memberikan pembelajaran berdisiplin dan agar anak tidak mengulangi kesalahannya. Tapi, kata wanita yang biasa disapa Yenny Wahid ini, kemarahan diungkapkan dengan perkataan pelan dan bijak, lalu ia mengajak anaknya bicara dari hati ke hati. Kemudian dia biasanya menutup dengan memberikan pelukan dan ciuman. “Ini sebagai tanda, meski kita memarahinya, namun kita tetap sayang dia.”

Sementara psikolog anak, Ayu Tirtagana, mengatakan memarahi anak balita yang berbuat salah memang harus dengan cara yang bijak. “Orang tua tidak boleh terlalu keras, misalnya membentak kasar, apalagi memukul,” kata Ayu, yang ditemui di klinik Buah Hati, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Kalau anak berbuat salah, kata Ayu, sebaiknya orang tua menarik napas panjang atau pergi ke ruangan lain untuk menetralkan emosi dan kemarahan. Setelah tenang, barulah kembali ke si kecil. “Tunjukkan sikap marah Anda dengan bijak. Karena anak balita akan menanam bentuk apa pun, termasuk sikap kemarahan orang tua terhadapnya, dan berakibat pada pertumbuhan jiwanya di masa mendatang.”

Menurut Ayu, ada banyak orang tua pemarah yang biasanya pada masa kecilnya pernah mengalami sebuah peristiwa yang membekas di benaknya ketika dimarahi saat melakukan kesalahan, bahkan dipukul orang tuanya. “Apa yang terjadi saat kecil berakibat pada seseorang di saat dewasa nanti,” ujar dia.

Psikolog anak lainnya, Anna Surti Ariani, sepakat soal perlunya teguran terhadap anak balita yang berbuat salah. “Kalau ditegur, karena yang melakukan kesalahan masih kecil, kita bisa mengajarinya tentang sikap atau perbuatan salah yang tidak boleh diulangi lagi,” katanya.

Psikolog dari UniversitasIndonesia ini mengingatkan, dalam menghadapi kondisi tersebut, harus ada pembelajaran dari kedua belah pihak. Dengan menegur si kecil, hal ini mengajarinya bagaimana menghadapi persoalan. “Hal ini akan membantunya menjadi pribadi yang tangguh dan mandiri. Jadi tidak harus dibentak atau dipukul,” katanya. Di sisi lain, Anna menegaskan orang tua harus belajar mengendalikan emosi.

Post Terkait :

About Azis Hermawan

close
Facebook Iconfacebook like buttonTwitter Icontwitter follow button